Jumat, 15 April 2011

Asal-usul dan Pra Sejarah Ki Sunda



Menjelang Perang Kedua banyak sekali situs artifak (kebanyakan serpihan obsidian) yang diketemukan di bukit-bukit yang mengelilingi cekungan Bandung. Situs dan artefak-artifak ini telah dibahas oleh Koenigswald (1935) dan oleh Rothpletz (1951. Artefaks ini hanya diketemukan pada puncak-puncak bukit dengan ketinggian lebih dari 725 m di atas muka laut, dan fakta ini dianggap sebagai bukti untuk adanya suatu danau purba (Danau Bandung), yang juga disebut-sebut dalam dongeng rakyat Sunda “Sasakala Sangkuriang”.
Artifak yang diketemukan sebelah timurlaut Bandung terdiri dari serpihan batu obsidian, sering dalam bentuk ujung anakpanah, pisau, peraut dan jarum penindis; alat batu terpoles seperti penumbuk, kapak batu bermuka dua terbuat dari batu kalsedon, gelang-tangan dari batu serta serpihannya, juga serpihan tembikar dan juga bentuk-bentuk pengecoran perunggu atau besi. Lebih lanjut situs-situs ini mengungkapkan keberadaan keramik import Hindu/Cina berasal dari abad ke 18. Situs-situs ini diyakini telah dihuni terus-menerus sejak zaman neolitikum, melalui zaman perunggu Dong son sampai kurang  dari 300 tahun yang lalu. Leluhur ki Sunda di daerah Bandung telah bekerja dalam industri logam dan perdagangan peralatan (batu).
Penelitian geologi oleh Van Bemmelen (1934) mengkofirmasikan keberadaan danau purba ini yang terbentuk karena pembendungan sungai Citarum Purba oleh pengaliran debu gunung-api masal dari letusan dasyat G. Tangkuban Parahu yang didahului oleh runtuhnya G. Sunda Purba di sebelah baratlaut Bandung dan pembentukan kaldera dimana di dalamnya G. Tangkuban Parahu tumbuh. Jenis erupsi Plinian ini telah menutupi pemukiman di sebelah utara-baratlaut Bandung, mengingat tidak ada artefak yang diketemukan disini. Pemikirannya adalah bahwa leluhur Ki Sunda seharusnya telah menyaksikan kejadian besar ini, makanya ada legenda Sasakala Sangkuriang. Karena belum adanya metoda modern pentarikhan radiometrik maka kejadian ini hanya diperkirakan telah terjadi sekitar 6000 tahun SM dengan mendasarkan pada artefak zaman Neolitikum
Penelitian geologi baru-baru ini menunjukkan bahwa endapan danau tertua yang telah ditentukan usianya berdasarkan radiometri adalah setua 125 ribu tahun, sedangkan kedua erupsi Plinian yang terjadi itu telah ditentukan umurnya masing-masing 105 dan 55-50 ribu tahun yang lalu. Asal-usul danau Bandung ternyata bukan disebabkan oleh letusan Plinian, walaupun aliran debu yang pertama dapat saja memantapkan danau purba itu secara pasti. Danau purba ini berakhir pada sekitar 16 ribu tahun yang lalu. Fakta-fakta ini menunjukkan bahwa kecil kemungkinannya bahwa para pemukim awal ini telah menyaksikan pembendungan danau maupun lahirnya G. Tangkuban Parahu, mengingat munculnya manusia modern (Homo sapiens) di Afrika Selatan diperkirakan 120 sampai 100 ribu tahun yang lalu. Lebih masuk akal kalau Ki Sunda Purba ini telah menyaksikan letusan Plinian kedua yang telah melanda pemukiman sebelah barat sungai Cikapundung, (sebelah utara dan baratlaut dari Bandung) sewaktu perioda letusan 55-50 ribu tahun yang lalu, mengingat bahwa Homo sapiens tertua yang ditemukan di Australia selatan adalah 62 ribu tahun yang lalu, dan di pulau Jawa sendiri manusia Wajak telah ditentukan berumur sekitar 50 ribu tahun yang lalu. Spekulasi yang lain adalah bahwa Homo erectus-lah yang telah menyaksikan pembendungan Danau Bandung dan lahirnya G. Tangkuban Parahu, mengingat kehadiran makhluk ini terkenal di Jawa setua 1.7 juta tahun, dan telah mengalami budaya obsidian (obsidian culture). Namun demikian kunci dalam menyelesaikan ini adalah dengan melakukan penelitian terhadap situs-situs artefak dari Bandung yang kaya ini dengan menggunakan teknik pentarikhan modern.

Tulisan ini dimaksudkan untuk menelaah pra-sejarah dataran tinggi Bandung ditinjau dari segi data-data geologi mutakhir. Sebagaimana diketahui di sekitar dataran tinggi Bandung, yang dalam istilah geologi disebut juga sebagai cekungan Bandung telah diketemukan situs-situs pra-sejarah berupa temuan artefak-artefak yang menunjukkan daerah Bandung telah dihuni oleh manusia sejak ribuan bahkan puluhan ribu tahun. Situs-situs ini, nyaris tidak mendapat perhatian para arkeolog sejak berakhirnya Perang Dunia ke-II, padahal penelitian pada situs-situs ini dapat mengungkapkan leluhur Ki Sunda berikut kebudayaannya.
Penulis ingin mengungkapkan hasil penelitian geologi yang mutakhir  sekitar  daerah Bandung, serta dampaknya terhadap pentarikhan terhadap kapan mulainya Ki Sunda mulai menghuni daerah sekitar Bandung. Sebagai mana diketahui sejak lama penelitian geologi telah menunjukkan bahwa dataran tinggi Bandung  diyakini keberadaannya suatu  danau purba, sehingga terbentuknya danau Bandung dalam Sasakala Sangkuriang dapat dikonfirmasikan sebagai suatu kenyataan.

Hasil Penelitian pada Periode Sekitar Perang Dunia ke-II
Keberadaan artefak di sekitar Bandung pertama kali diketahui oleh para ahli pertambangan Hindia Belanda yang berkantor pusat di Bandung, al. Dr. A.C.  de Jongh pimpinan Dinas Pertambangan sekitar tahuan 20-30-an, yang menemukan situs pecahan obsidian di suatu bukit Dago-Pakar dikenal dari tugu triangulasi KQ 380 (sekarang disebut Bukit Kordon). Keberadaan aftefak ini ditindak-lanjuti dengan suatu penelitian di seluruh daerah Bandung oleh Dr. G.R. von Koenigswald, yang juga seorang paleoantropologi yang terkenal dengan penemuan manusia purba di Jawa. Hasil penelitian kemudian  dipublikasikan oleh Koenigswald pada tahun 1935, yang antara lain diketemukan pula artefak lainnya seperti kapak batu yang sudah dipoles, yang bukan dari obsidian tetapi dari batu jenis lain, seperti calchedon dan batu kwarsit. Selain itu ternyata artefak-artefak obsidian ini bukan sekedar jenis pecahan (splitter, chips), tetapi banyak telah berbentuk  menjadi ujung anak panah, pisau, penyerut, mata bor dsb yang pada umumnya berukuran kecil dan pada umumnya tanpa pemolesan, sehingga digunakan istilah budaya mikrolit (microlith culture). Artefak dari jenis batu calchedon selain diketemukan kapak batu yang dipoles juga diketemukan  batu tumbuk (mungkin yang dimaskud mutu), batu asah, bahkan gelang-tangan batu (lihat Daftar-1). Maka Koenigswald (1935) menyatakan bahwa peninggalan ini berasal dari  zaman Neolithicum. Perlu diketahui bahwa bahan batuan yang digunakan seperti obsidian dan kalsedon (calchedony) dan kwartsit tidak berasal dari daerah sekitar dari situs penemuan itu, sehingga pada zaman itu sudah ada semacam perdagangan dalam peralatan batu tersebut. Koenigswald (1935) juga memetakan penyebaran dari situs-situs tersebut, dan ternyata selalu terletak pada puncak-puncak bukit yang ketinggiannya lebih dari 725 m di atas muka laut. Hal ini lain dengan budaya dewasa ini di mana pemukiman biasanya di terdapat mendekati sumber air seperti  di lembah-lembah atau pinggir sungai, ataupun dekat mata air (seke), (Hal mana terlihat dari nama-nama kampung yang sering mempunyai nama yang mulai dengan Ci- atau Seke-). Dengan menggunakan minimum ketinggian situs ini Koenigswald (1935) menafsirkan keberadaan danau purba dengan  tepi danau yang mempunyai ketinggian muka air sekitar 725 m, dan jika angka-angka ketinggian ini ditarik maka garis kontur ini membentuk suatu lingkaran tertutup, kecuali di daerah Sanghiyang Tikoro sebelah barat Rajamandala dimana sekarang sungai Citarum memotong punggungan perbukitan kapur. (Gb.1)
Penelitian geologi oleh van Bemmelen (1934) pada waktu yang sama juga menghasilkan kesimpulan yang mendukung keberadaan danau purba Bandung ini, bahkan beliau juga berhasil menyusun sejarah geologi, berdasarkan pengamatan singkapan batuan dan bentuk morfologi dari gunung-gunung api sekitar Bandung. Menurut beliau sejarah geologi Bandung dimulai pada zaman Miosen (sekitar 20 juta tahun yang lalu) pada waktu mana daerah Bandung ke utara merupakan laut, dibuktikan dengan banyaknya fosil koral yang membentuk terumbu karang sepanjang punggungan bukit Rajamandala, yang sekarang menjadi batukapur dan ditambang sebagai marmer yang berpolakan fauna purba tersebut. Bukit pegunungan api diyakini masih berada di daerah sekitar Pegunungan Selatan Jawa. Sekitar 14 sampai 2 juta tahun yang lalu maka laut ini diangkat secara tektonik dan menjadi daerah pegunungan yang kemudian sejak 4 juta tahun yang lalu dilanda dengan aktivitas gunung api yang menghasilkan bukit-bukit yang menjurus utara selatan antara Bandung dan Cimahi, a.l. Pasir Selacau, dimana hasil gunung api itu berupa batuan beku yang sekarang banyak ditambang, a.l. di Lagadar (antara Leuwi Gajah- Ciwidey). Pada 2 juta tahun yang lalu aktivitas volkanik ini bergeser ke utara dan membentuk gunung api purba yang dinamai Gunung Sunda, yang diperkirakan mencapai ketinggian sekitar 3000 m di atas permukaan laut. Sisa gunung purba raksasa ini sekarang adalah punggung bukit sekitar Situ Lembang (salah satu puncaknya sekarang disebut G. Sunda) dan G. Burangrang diyakini sebagai salah satu kerucut sampingan dari G. Sunda Purba ini.. Sisa lain dari lereng Gunung Sunda Purba ini terdapat di sebelah utara Bandung, khususnya di sebelum timur sungai Cikapundung sampai ke G. Manglayang, yang oleh Van Bemmelen (1934, 1949) disebut sebagai Pulusari Schol (blok Pulusari). Pada lereng inilah terutama diketemukan situs-situs artefak ini, yang diteliti lebih lanjut oleh Rothpletz pada zaman Jepang dan pendudukan Belanda di masa Perang Kemerdekaan. Sisa lain dari Gunung Sunda Purba ini adalah bukit Gn Putri disebelah timur laut Lembang.
Gn. Sunda Purba itu kemudian runtuh, dan membentuk suatu kaldera (kawah besar yang berukuran 5-10 km) di dalam mana di tengahnya lahir G. Tangkuban Parahu, yang disebutnya dari Erupsi A dari Tangkuban Parahu, bersamaan pula dengan terjadinya patahan Lembang  berbentuk gawir yang membentang dari Cisarua- Lembang sampai ke G. Manglayang, dan memisahkan dataran tinggi Lembang dari dataran tinggi Bandung. Kejadian ini diperkirakan van Bemmelen (1949) terjadi sekitar 11 000 tahun yang lalu.. Suatu erupsi cataclysmic kedua terjadi sekitar 6000 tahun yang lalu berupa suatu banjir abu panas yang melanda bahagian utara Bandung (lereng Gn Sunda Purba) sebelah barat Sungai Cikapundung sampai sekitar Padalarang di mana sungai Citarum Purba mengalir keluar dataran tinggi Bandung. Banjir abu volkanik ini menyebabkan terbendungnya sungai Citarum Purba, dan terbentuklah Danau Purba Bandung. Dengan mempertimbangkan legenda Sasakala Sangkuriang, van Bemmelen (1949) pada waktu itu manusia sudah menghuni sekitar danau Bandung ini, dan menyaksikan letusan Gunung Tangkuban Parahu serta pembendungan sungai Citarum dalam satu malam. Erupsi G. Tangkuban Parahu yang berpindah-pindah dalam arah barat timur menyebabkan  bentuk  datar dari puncak gunungapi tersebut sehingga menyerupai perahu terbalik. Koenigswald (1935) juga menafsirkan ketidak hadliran situs-situs artefak di sebelah barat Cikapundung oleh karena telah ditutupi oleh abu volkanik yang tebal, yang melanda daerah ini. Gerakan patahan dari Sesar Lembang kemudian terjadi lagi, sehingga punggungan bukit Lembang (di atas mana ada observatorium astronomi) mencuat kembali dan menyingkap kembali batuan hasil pembekuan aliran lava dari G. Sunda Purba, yang sekarang dikenal sebagai Batugantung. Suatu erupsi besar-besaran terjadi kembali yang merupakan terakhir (disebut erupsi C), dan telah menghasilkan aliran lava sepanjang Cikapundung dan sungai Cimahi dan membentuk air terjun masing-masisng Curug Dago dan Curug Panganten. Mengenai Danau Purba Bandung, lambat laun mendapatkan lokasi keluar dengan menyayat jajaran bukit kapur yang relatif lunak yang disebut Sanghiyang Tikoro. Van Bemmelen (1934) serta para ahli geologi lainnya juga mempersoalkan asal dari pecahan-pecahan batu obsidian yang digunakan sebagai bahan  artefak. Hanya ada 2 tempat yang ketemukan di mana batu obsidian terdapat secara alamiah, yaitu suatu aliran lava kental yang kaya akan silika, yaitu dekat Nagreg, dan di daerah Nagrak dekat ladang geothermal Darajat sebelah barat Garut. Dengan ini diyakini bahwa suatu industri dan perdagangan obsidian telah terjadi lintas danau purba Bandung. (Gb-1)
Rothpletz (1951) melanjutkan pekerjaan Koenigswald, dengan berkonsentrasikan pada daerah timur laut Bandung atau yang disebut Pulusari Schol (Gb-2). Beberapa lokasi disebutkannya yang telah menghasilkan selain obsidian dan kapak batu juga menghasilkan keramik berupa cetakan untuk pengecoran perunggu bahkan besi, serta sisa peleburan besi (iron slags), bahkan juga keramik dan manik-manik yang berasal dari India dan Cina di abad ke-9 sampai dengan abad ke18 (lihat Daftar-2). Rothpletz (1951) berkesimpulan bahwa situ-situs itu merupakan daerah pemukiman yang terus menerus dihuni ribuan tahun sejak zaman microlithikum/mesolithikum, zaman perunggu Dong-son sampai zaman Hindu. Bahkan Dago Pakar ini diyakini terdapat industri logam yang membuat alat-alat perang seperti ujung tombak dan lainnya. .Rothpletz juga menemukan di daerah timur Dago Pakar ini beberapa makam yang diyakininya sebagai kuburan Pra-Islam, serta menafsirkan beberapa situs pemukiman purba ini dilengkapi dengan parit-parit pertahanan. Namun pemukiman ini kiranya ditinggalkan sebelum abad ke -19, karena Junghun (1942) yang mengunjungi daerah ini sekitar awal abad ke-19  menulis dalam bukunya bahwa sebelah utara Bandung adalah hutan belantara yang ditakuti manusia karena masih banyak harimau yang berkeliaran. Namun pada abad ke 20 daerah Bandung utara, khususnya sebelah timur sungai Cikapundung telah kembali menjadi ladang-ladang dan  merupakan daerah pemukiman, sebagaimana diutarakan oleh Koenigswald (1935) dan Rothpletz (1951)
Dari penelitian sebelum perang Dunia ke-II diyakini bahwa suatu kebudayaan telah berkembang di daerah utara Bandung yang secara turun temurun diceritakan sebagai legenda, antara lain Sasakala Sangkuriang.

Penelitian Geologi Menjelang Abad Ke-20
Menjelang akhir abad ke-20, sekitar tahun 90-han penelitian geologi meningkat terutama dalam rangka kebutuhan air Bandung serta kepentingan ilmiah lainnya yang melahirkan beberapa thesis doktor dan magister. Hasil-hasil yang cukup menonjol, terutama dalam mengungkapkan sejarah geologi dataran tinggi Bandung adalah oleh Dam dan Suparan (1992) dari Direktorat Tata Lingkungan Departemen Pertambangan yang menghasilkan beberapa makalah dan tesis doktor dari Dam, serta oleh Sunardi (1997) dari Universitas Pajajaran yang bekerja sama dengan Osaka City University. Penelitian ini menggunakan teknologi canggih seperti metoda penanggalan/ pentarikhan radiometri dengan menggunakan isotop K/Ar dan C-14. Dam menentukan peristiwa-peristiwa penting dalam sejarah geologi berdasarkan pengamatan terhadap perlapisan endapan sedimen danau Bandung dari 2 lubang bor masing sedalam 60 m di Bojongsoang dan sedalam 104 m di Sukamanah, serta melakukan pentarikhan dengan metoda isotop C-14 dan 1 metoda U/Th disequilibirum, selain melakukan pengamatan singkapan dan bentuk morfologi di sekitar Bandung.  Sunardi (1997) mendasarkan penelitiannya atas pengamatan paleomagnetisme dan pentarikhan radiometri dengan metoda K-Ar. Hasil kesimpulan mengenai geokronologi peristiwa-peristiwa geologi yang terekam  dari kedua peneliti ini penulis rangkum dalam Daftar-3 dan Gb-3
Kesimpulan yang penting adalah bahwa pentarikhan kejadian-kejadian ini jauh lebih tua daripada diperkirakan oleh Van Bemmelen (1949)., kecuali perioda pembentukan G. Sunda Purba serta kejadian-kejadian sebelumnya. Keberadaan danau purba Bandung dapat dipastikan, bahkan turun naiknya muka air danau, pergantian iklim serta jenis floranya  dapat direkam lebih baik (van der Krass dan Dam, 1994). Namun ternyata pembentukan danau Bandung tidaklah disebabkan suatu perisitiwa ledakan G. Sunda atau Tangkuban Parahu, tetapi mungkin karena penurunan tektonik dan peristiwa denudasi dan diterjadi pada 125  kA (kilo-annum/ribu tahun) yang lalu (Dam dan kk, 1996). Keberadaan Gunung Sunda Purba dipastikan antara 2 juta sampai 100.000  tahun yang lalu berdasarkan pentarikhan batuan beku aliran lava antara lain di Batunyusun timur laut Dago Pakar di Pulosari Schol (1,2 juta tahun),  Batugantung Lembang 506 kA (ribu tahun)  dan di Maribaya (182 dan 222 kA). Memang suatu erupsi besar kataklismik (cataclysmic) terjadi pada 105 ribu tahun yang lalu, berupa erupsi Plinian  yang menghasilkan aliran besar dari debu panas yang melanda bagian baratlaut Bandung dan membentuk penghalang topografi yang baru di Padalarang, yang mempertajam pembentukan danau Bandung. Erupsi besar ini diikuti dengan pembentukan caldera atau runtuhnya G. Sunda  yang diikuti lahirnya G. Tangkuban Parahu beberapa  ribu tahun kemudian, yang menghasilkan aliran lava di Curug Panganten 62 ribu yang lalu, sedangkan sedimentasi di danau Bandung berjalan terus.
Suatu ledakan gunungapi cataclysmic kedua terjadi antara 55 dan 50 ribu tahun yang lalu, juga berupa erupsi Plinian dan melanda Bandung baratlaut, sedangkan aliran-aliran lava di Curug Dago dan Kasomalang Subang, terjadi masing-masing 41 dan 39 ribu tahun yang lalu.. Sementara ini sedimentasi di danau Bandung berjalan terus, antara lain pembentukan suatu kipas delta purba yang kini ditempati oleh kota Bandung pada permukaan danau yang tertinggi. Akhir dari danau Bandung pun dapat ditentukan penarikhannya yaitu 16 ribu tahun yang lalu.
Gua Pawon: Belum lama suatu penelitian telah dilakukan di Gua Pawon, di sebelah  di depan perbukitan kapur Rajamandala. barat Padalarang (Yulianto dan Brahmantyo, 2000), dimana dalam gua telah diketemukan artefak-artefak dari obsidian dan chalcedony berupa serpihan (chips) dan juga batu bulat dari andesit (chopper) dan tulang-belulang binatang dan ditutupi oleh abu gunung api kasar (lapilli tuff). Keberadaan manusia purba zaman microlithicum disini tidak diragukan lagi dan mungkin sezaman dengan yang didapatkan di daerah Dago Pakar.. Penulis yakin bahwa dalam masa datang lebih banyak lagi situs pra-sejarah akan diketemukan di sekitar Bandung, bahkan juga tengkorak dan tulang-belulang manusia purba, keruhun ki Sunda

Uraian
Hasil penelitian geologi yang modern yang dilengkapi pentarikhan radiometri merupakan masalah bagi teori van Bemmelen yang mengkaitkan legenda Sasakala Sangkuriang  dengan sejarah geologi dan bukti pra-sejarah Bandung, bahwa Ki Sunda purba telah menyaksikan lahirnya G. Tangkuban Parahu dan terbentuknya Danau Bandung sekitar 6000 tahun yang lalu. Untuk ini dibutuhkan penelitian arkeologi lebih lanjut mengenai artefak-artefak yang terdapat disekitar Bandung dengan menggunakan pentarikhan radiometri. Jika benar bahwa manusia leluhur Ki Sunda sudah ada di sekitar Bandung pada pembentukan danau Bandung, maka itu berarti 125 ribu tahun yang lalu, sedangkan manusia Homo sapiens diperkirakan baru muncul di Afrika pada sekitar 125-100 ribu tahun yang lalu. Namun demikian  manusia Homo Erectus (dulu dinamakan Pithecantropus erectus) sudah ada di pulau Jawa (Sangiran dan Bengawan Solo) sejak 1.7  juta tahun yang lalu menurut penelitian terakhir, dan diketahui sekarang ini mahkluk ini telah menggunakan alat-alat batu, antara lain serpihan dari obsidian dan tersebar terutama di Asia dan Asia tenggara, sehingga dapat menimbulkan spekulasi keberadaan makhluk ini di sekitar pembentukan danau Bandung. Namun boleh jadi juga bahwa yang disaksikan Sangkuriang itu adalah pembendungan kedua kalinya dan lahirnya G. Tangkuban Parahu, maka hal ini terjadi  105 ribu tahun yang lalu, dan boleh jadi Homo sapiens tertua yang menyaksikannya, dan kemungkinan ini di dukung dengan diketahui keberadaannya manusia modern di Australia Selatan, yang di sebut Mungo Lady, sejak 62 ribu tahun, dan dipekirakan datang dari Afrika melalui Jawa. Di Pulau Jawa sendiri manusia Wajak (Jawa timur)  yang telah diyakini sebagai Homo sapiens telah ditentukan keberadaanya sekitar 50 ribu tahun yang lalu. Namun apakah begitu cepat migrasi dari Homo sapiens dari Afrika itu ke Bandung, atau spekulasi lagi bahwa asal Homo sapiens ini justru dari Asia atau bahkan pulau Jawa yang menyebar ke Afrika dan Australia. Pentarikhan dengan metoda radio-isotop pada umumnya telah memundurkan kronologi sejarah manusia purba.
Kemungkinan ke-tiga adalah bahwa yang disaksikan oleh Ki Sunda purba ini adalah letusani Plinian yang kedua, yaitu 55-50 ribu tahun yang lalu yang melanda bahagian baratlaut dari Bandung sehingga di daerah ini artefak-artefak tidak diketemukan karena daerah pemukian purba ini dilanda oleh debu awan panas yang menguburnya sebagaimana terjadi di Pompeii akibat meletusnya gungungapi Vesuvius di Itali seperti diceritakan oleh Plinius pada tahun 69 Masehi.
Kemungkinan lain adalah bahwa memang tidak ada hubungan antara gejala geologi , bukti pra-sejarah dan legenda Sangkuriang. Namun dapat dipastikan bahwa daerah Bandung itu telah dihuni sejak Microlithicum atau Mesolithicum secara terus menerus sampai ke beradaan zaman Hindu di sekitar Bandung, dan hanya selang beberapa abad saja  daerah ini tidak dihuni sebelum kembali menjadi daerah permukiman menjelang abad ke-20. Namun demikian, kapankah zaman Microlithicum itu? Apakah Mikrolithikum itu mencakup zaman serpihan obsidian yang digunakan oleh Homo erectus sekitar 1.7 juta tahun yang lalu? Jawaban mengenai sejak kapan Ki Sunda Purba ini bermukim di sekitar danau purba Bandung hanya dapat dilakukan dengan melakukan penelitian arkeologi lebih lanjut yang dilengkapi dengan pentarikhan modern dengan metoda radio-isotop. Namun sayang bahwa situs-situs yang kaya dengan artefak-artefak dari obsidian, kapak batu, keramik sampai ke bukti-bukti adanya industri logam ini sekarang banyak yang sudah menjadi wilayah pemukian real estate. Situs Dago Pakar yang dikenal dengan tugu triangulasi KQ-380 sekarang telah menjadi SD Inpress beserta perumahan guru.

Dari pembahasan di atas ini dapat disimpulkan bahwa hasil penelitian geologi dengan menggunakan metoda pentarikhan radio-isotop telah meimbulkan berbagai permasalah mengenai asal usul Ki Sunda, apakah Ki Sunda ini telah berada di sekitar Bandung puluhan bahkan 100 ribu tahun yang lalu, jika legenda Sangkuriang itu dapat dijadikan dasar. Namun demikian situs-situs artefak yang terdapat disekitar danau Bandung menunjukkan bahwa keberadaan si Sunda di sekitar Bandung itu mencakup apa yang disebut zaman microlithicum atau mesolithikum, zaman neolithikum, zaman perunggu, dan zaman besi, bahkan zaman Hindu. Situs-situs di utara Bandung, khususnya di Dago Pakar memperlihatkan bahwa kebudayaan masa lampau dari Ki Sunda itu juga mencakup suatu industri logam.
Untuk memperlengkapi sejarah Ki Sunda, asal-usul Ki Sunda secara ilmiah, maka adalah sangat mendesak untuk dilakukannya penelitian arkeologi dengan melakukan penggalian dan pentrarikhan radio-isotop pada situs-situs yang sudah diktemukan oleh Koenigswald (1935) dan Rothpletz (1951). Alternatif-altenatif atau spekulasi yang diajukan pada pembahasan dapatlah dianggap sebagai hipotesa kerja untuk penelitan selanjutnya ini
Namun demikian mengingat keberadaan situs-situs pemukiman purba ini banyak telah menjelma menjadi pemukiman modern, bahkan situs industri logam purba  telah menjadi sarana pendidikan SD di mintakan suatu keingingan politik (political will) yang sangat kuat dari para budayawan Sunda khususnya para pejabat Jawa Barat.


Tulisan dari : Prof. Dr. R.P.Koesoemadinata
Gurubesar Emeritus Geologi, Fakultas Ilmu dan Teknologi Kebumian ITB
Sumber : diolah dari http://ahmadsamantho.wordpress.com/asal-usul-dan-pra-sejarah-ki-sunda/

3 komentar:

Oki Satriyono mengatakan...

Sejarah tatar sunda ternyata dimulai dari Jutaan tahun lalu...

saya pernah ke daerah Raja Mandala (sahyang tikoro)ternyata itu benar2 tikoro (kerongkongan) sungai citarum yang mengeringkan Daau bandung.

ternyata Legenda (Sakuriang, Ki Sunda) tidak bisa dipandang hanya sebatas khayalan atau cerita.. dibalik itu ada sejarah/fakta yang terselip dari kisah2 yang seolah ajaib dan khayal. tinggal kita sebagai manusia sekarang membuka mysteri2 itu dengan Scient dan Teknologi sehingga cerita-cerita rakyat dan legenda tidak lagi dipandang sebagai cerita pelipur lara saja...

Artikel yang bagus dan dasyat

Iping mengatakan...

Menambah khasanah pengetahuan, walaupun pro kontra (pasti ada) tp setidaknya memperkaya wawasan.

nandy ahmed mengatakan...

pengetahuan ini harus terus di gali lagi guna mengungkap sejarah masa lalu orang sunda....

Poskan Komentar

Daftar Blog Menarik

Kupas Tuntas Hubungan Peradaban Kuno Atlantis, Legenda Lemuria dengan Indonesia
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...