Selasa, 05 Januari 2010

Peneliti AS menyatakan Atlantis is Indonesia

Benua Kuno Atlantis Ada di Indonesia?



JAKARTA -- Para peneliti AS menyatakan bahwa Atlantis is Indonesia. Hingga kini cerita tentang benua yang hilang 'Atlantis' masih terselimuti kabut misteri. Sebagian orang menganggap Atlantis cuma dongeng belaka, meski tak kurang 5.000 buku soal Atlantis telah ditulis oleh para pakar.

Bagi para arkeolog atau oceanografer moderen, Atlantis tetap merupakan obyek menarik terutama soal teka-teki dimana sebetulnya lokasi sang benua. Banyak ilmuwan menyebut benua Atlantis terletak di Samudera Atlantik.

Sebagian arkeolog Amerika Serikat (AS) bahkan meyakini benua Atlantis dulunya adalah sebuah pulau besar bernama Sunda Land (Paparan Sunda), suatu wilayah yang kini ditempati Sumatra, Jawa dan Kalimantan. Sekitar 11.600 tahun silam, benua itu tenggelam diterjang banjir besar seiring berakhirnya zaman es.

''Para peneliti AS ini menyatakan bahwa Atlantis is Indonesia,'' kata Ketua Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Prof Umar Anggara Jenny, Jumat (17/6), di sela-sela rencana gelaran 'International Symposium on The Dispersal of Austronesian and the Ethnogeneses of the People in Indonesia Archipelago, 28-30 Juni 2005.

Kata Umar, dalam dua dekade terakhir memang diperoleh banyak temuan penting soal penyebaran dan asal usul manusia. Salah satu temuan penting ini adalah hipotesa adanya sebuah pulau besar sekali di Laut Cina Selatan yang tenggelam setelah zaman es.

Hipotesa itu, kata Umar, berdasarkan pada kajian ilmiah seiring makin mutakhirnya pengetahuan tentang arkeologimolekuler. Tema ini, lanjutnya, bahkan akan menjadi salah satu hal yang diangkat dalam simposium internasional di Solo, 28-30 Juni.

Menurut Umar, salah satu pulau penting yang tersisa dari benua Atlantis -- jika memang benar -- adalah Pulau Natuna, Riau. Berdasarkan kajian biomolekuler, penduduk asli Natuna diketahui memiliki gen yang mirip dengan bangsa Austronesia tertua.

Bangsa Austronesia diyakini memiliki tingkat kebudayaan tinggi, seperti bayangan tentang bangsa Atlantis yang disebut-sebut dalam mitos Plato. Ketika zaman es berakhir, yang ditandai tenggelamnya 'benua Atlantis', bangsa Austronesia menyebar ke berbagai penjuru.

Mereka lalu menciptakan keragaman budaya dan bahasa pada masyarakat lokal yang disinggahinya dalam tempo cepat yakni pada 3.500 sampai 5.000 tahun lampau. Kini rumpun Austronesia menempati separuh muka bumi.

Ketua Ikatan Ahli Arkeologi Indonesia (IAAI), Harry Truman Simanjuntak, mengakui memang ada pendapat dari sebagian pakar yang menyatakan bahwa benua Atlantis terletak di Indonesia. Namun hal itu masih debatable.

Yang jelas, terang Harry, memang benar ada sebuah daratan besar yang dahulu kala bernama Sunda Land. Luas daratan itu kira-kira dua kali negara India. ''Benar, daratan itu hilang. Dan kini tinggal Sumatra, Jawa atau Kalimantan,'' terang Harry. Menurut dia, sah-sah saja para ilmuwan mengatakan bahwa wilayah yang tenggelam itu adalah benua Atlantis yang hilang, meski itu masih menjadi perdebatan.

Dominasi Austronesia Menurut Umar Anggara Jenny, Austronesia sebagai rumpun bahasa merupakan sebuah fenomena besar dalam sejarah manusia. Rumpun ini memiliki sebaran yang paling luas, mencakup lebih dari 1.200 bahasa yang tersebar dari Madagaskar di barat hingga Pulau Paskah di Timur. Bahasa tersebut kini dituturkan oleh lebih dari 300 juta orang.

''Pertanyaannya dari mana asal-usul mereka? Mengapa sebarannya begitu meluas dan cepat yakni dalam 3500-5000 tahun yang lalu. Bagaimana cara adaptasinya sehingga memiliki keragaman budaya yang tinggi,'' tutur Umar.

Salah satu teori, menurut Harry Truman, mengatakan penutur bahasa Austronesia berasal dari Sunda Land yang tenggelam di akhir zaman es. Populasi yang sudah maju, proto-Austronesia, menyebar hingga ke Asia daratan hingga ke Mesopotamia, mempengaruhi penduduk lokal dan mengembangkan peradaban. Tapi ini masih diperdebatan.

(imy )

 

5 komentar:

  1. artikel yang sangat menarik sekali.

    BalasHapus
  2. tapi yang tinggal tidak mengungsi saat banjir itu adalah para pekerja dan sedikit pemikir, pejabat, dan petinggi2 atlantis dan kebanyakan dari mereka bermigrasi dari INdonesia..
    makanya orang barat terlihat lebih pintar, berwibawa, terhormat dan maju.. tapi sebenarnya awal kepintaran mereka itu karena musibah tenggelamnya sebagian Atlantis yang mengharuskan "orang-orang pintar" Atlantis bermigrasi...

    BalasHapus
  3. tapi keliatannya kebanyakan para petinggi, pejabat, dan pemikir2 Atlantis telah bermigrasi saat bencana itu datang
    sehingga tersisa "Buruh2" Atlantis dan sedikit petinggi, pejabat dan pemikir2 yang bertahan di INdonesia..
    makanya bangsa barat dan sekitarnya terlihat lebih pintar, berwibawa dan maju, yang padahal itu adalah yang mengajari mereka adalah orang Indonesia yang bermigrasi menghindari bencana..
    tapi sekarang bukan sekedar menguak saja
    tapi harus kita buktikan dengan kiprah nyata kita bahwa pengajar ilmu teknologi dan spiritual dunia berawal dari INdonesia...
    tarik semua orang Indonesia dari Luar Negeri, perlakukan kita dan mereka selayaknya diperlakukan saat Atlantis itu berjaya

    BalasHapus
  4. ya...majukan indonesia semaju-majunya semoga tidak ada seorang pun rakyat yang perlu pergi masuk secara haram ke tanah seberang untuk mencari rezeki....

    BalasHapus
  5. Ga usah capek2 neliti...krn udah saya tanya sama salah satu jin tertua di Nusantara, Nusantara emang bekas Atlantis!

    BalasHapus

Kupas Tuntas Hubungan Peradaban Kuno Atlantis, Legenda Lemuria dengan Indonesia